Tahfidz 30 Juz

PROGRAM UNGGULAN

TAHFIDZ 30 JUZ

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit Consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna

FASILITAS

TEMPAT NYAMAN

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit Consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna

PPROGRAM UNGGULAN

QIRA'AT SAB'AH DAN 'ASYR

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit Consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna

Tahfidz 30 Juz

Program tahfidz dengan metode dan kurikulum pengajaran yang menyenangkan

Qira'at Sab'ah dan 'Asyr

Pembelajaran beragam bacaan Al-Quran dari Imam yang tersambung kepada Rasulullah, lebih dikenal dengan Qira'at Sab'ah dan Qira'at 'Asyr.

Madarasah Diniah

Program pembelajaran kitab-kitab salaf seperti Nahwu, Shorof, Fiqih dan Tafsir.

Selamat Datang

Selamat datang di Website PPSQ Asy-Syadzili, PPSQ Asy-Syadzili didirikan oleh KH. Ahmad Syadzili Muhdlor pada tahun 1970, KH. Ahmad Syadzili Muhdlor merupakan murid dari Hadratus Syaikh KH. Hasyim Asy'ari pendiri Nahdlatul Ulama' (NU).

Consectetur adipiscing elit

Consectetur adipiscing elit

Consectetur adipiscing elit

Consectetur adipiscing elit

Consectetur adipiscing elit

Consectetur adipiscing elit

FEATURED WORKS

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor. incididunt ut labore et dolore. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicie.

polio

Building Staffs

We need sure generate the internet repeat predefine tend true chunks as necessary tend true chunks as necessary the internet to repeat predefine tend true chunks.

Project on time

We need sure generate the internet repeat predefine tend true chunks as necessary tend true chunks as necessary the internet to repeat predefine tend true chunks.

Latest Tech

We need sure generate the internet repeat predefine tend true chunks as necessary tend true chunks as necessary the internet to repeat predefine tend true chunks.

Construction

We need sure generate the internet repeat predefine tend true chunks as necessary tend true chunks as necessary the internet to repeat predefine tend true chunks.

Our History's

Consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam

  • 2020 – Open Branch Office Rubric save the world strategize, black lives matter impact gender rights. Accessibility granular, youth natural resources improve the world changemaker greenwashing
  • 2019 – Open Branch Office Rubric save the world strategize, black lives matter impact gender rights. Accessibility granular, youth natural resources improve the world changemaker greenwashing
  • 2018 – Open Branch Office Rubric save the world strategize, black lives matter impact gender rights. Accessibility granular, youth natural resources improve the world changemaker greenwashing
  • 2017 – Open Branch Office Rubric save the world strategize, black lives matter impact gender rights. Accessibility granular, youth natural resources improve the world changemaker greenwashing
  • 2016 – Open Branch Office Rubric save the world strategize, black lives matter impact gender rights. Accessibility granular, youth natural resources improve the world changemaker greenwashing
How can I upgrade my current plan ?
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 1
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 2
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
How can I active the app's features ?
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 1
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 2
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
How can I active all the features ?
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 1
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 2
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
How can I download the app ?
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 1
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 2
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
How can I upgrade my current plan ?
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 1
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?
Sub Panel 2
Lorem ipsum dolor sit amet consectetur adipisicing elit. Dignissimos sequi placeat distinctio dolor, amet magnam voluptatibus eos ex vero, sunt veritatis esse. Nostrum voluptatum et repudiandae vel sed, explicabo in?

PRESTASI KAMI

Kumpulan prestasi yang diraih oleh Pondok Pesantren Salaf Al-Qur'an Asy-Syadzili.

Serives

LATEST NEWS

Update informasi perkembangan PPSQ Asy-Syadzili.

Liputan : Membumikan Kitab Suci ala Pesantren Salaf Al-Quran (PPSQ) Asy-Syadzili

Liputan : Membumikan Kitab Suci ala Pesantren Salaf Al-Quran (PPSQ) Asy-Syadzili

Luar biasa! Ungkapan itulah yang pas buat para santri penghafal Alquran Pondok Pesantren Salaf Al-Qur’an (PPSQ) Asy-Syadzili.

Betapa tidak, di tengah arus globalisasi pada era milenial saat ini, para santri berhasil diwisuda dengan mengkhatamkan hafalan Alquran 30 juz yang bertepatan dengan acara peringatan Haul Ke-29 KH Ahmad Syadzili Muhdlor di Desa Sumber Pasir, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Minggu (19/1/2020).



Rona bahagia jelas terpancar dari wajah para santri dan para wali santri saat nama putra-putrinya disebut.

Mereka mendapat cendera mata dari Ketua Yayasan Asy-Syadzili, KH Abdul Mujib (Gus Mujib).

Hadir juga dalam acara itu KH Agus Ali Masyhuri dari Ponpes Bumi Shalawat Sidoarjo, KH Masduki dari Jombang, para ulama dan juga para habaib khususnya wilayah Malang Raya.

“Anak adalah sebuah investasi yang sangat menjanjikan di masa depan, bukan sekadar harta dan kekayaan dunia semata. Seorang santri yang ingin menghafal Alquraan, dia harus berusaha keras sebab itu bukan soal bakat, melainkan soal niat dan ketekunan,” kata KH Abdul Mun’im Syadzili, Pengasuh (PPSQ) Asy-Syadzili saat sambutan.

Dalam keseharian, para santri memang memegang prinsip kedisiplinan.

Penggunaan ponsel tidak diperbolehkan demi fokus dalam menghafal.

Para santri bangun sebelum subuh untuk melaksanakan salat tahajud. Setelah salat asar, salat magrib, dan salat isya hingga pukul 21.30 mereka mengulang-ulang dan ber-muraja’ah dalam menghafal Alquran yang didampingi para instruktur.

Metode menghafal tiap santri tidak selalu sama. Ada yang satu ayat diulang-ulang sampai hafal baru melanjutkan ayat yang lain.

Ada yang satu halaman, satu waqaf (tanda berhenti bacaan), satu juz, dan seterusnya. Begitu pun cara mereka untuk menghilangan kejenuhan.

Berbagai kegiatan dilakukan seperti selawatan, banjarian, olahraga, dan sebagainya.

Semua berharap, anak-anak akan menjadi generasi yang tidak hanya cerdas dalam bidang ilmu pengetahuan, tetapi juga menjadi generasi yang Qurani.

Ada banyak cara yang dapat dilakukan ornag tua untuk anak.

M Agus Susanto
Guru SMP IT Asy-Syadzili, Penulis Buku Rahasia Sederhana Meraih Rahmat Allah
mragussusanto9@gmail.com


Artikel ini telah tayang di surya.co.id dengan judul Membumikan Kitab Suci ala Pesantren Salaf Al-Quran (PPSQ) Asy-Syadzili, https://surabaya.tribunnews.com/
Penulis: Pipit Maulidiya
Editor: Adrianus Adhi
Download Surat Edaran Liburan Santri Putra PPSQ Asy-Syadzili

Download Surat Edaran Liburan Santri Putra PPSQ Asy-Syadzili

Berikut surat edaran terkait pandemi virus Covid-19 dari PPSQ Asy-Syadzili 2 (Putri) Sumberpasir, Pakis, Malang

Download Surat Edaran Liburan Santri Putri PPSQ Asy-Syadzili

Download Surat Edaran Liburan Santri Putri PPSQ Asy-Syadzili

Berikut surat edaran terkait pandemi virus Covid-19 dari PPSQ Asy-Syadzili 2 (Putri) Sumberpasir, Pakis, Malang

File format .PDF silahkan di download


Sikap Tawakkal Dalam Menghadapi Covid-19

Sikap Tawakkal Dalam Menghadapi Covid-19

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Menindaklanjuti imbas dari adanya kerisauan bumi yang disebabkan muncul dan menyebarnya virus COVID-19 (Corona), banyak dari umat manusia menjadi terganggu kesehatannya. Kesehatan secara dhzohiriyyah maupun batiniyyah. Secara dhzohiriyyah tidak sedikit dari beberapa yang terjangkit virus tersebut, hingga menimbulkan korban jiwa.  Di Indonesia sendiri tercatat positif COVID-19 ada 450, yang dinyatakan sembuh ada 20, dan meninggal ada 38. 

https://drive.google.com/uc?export=view&id=1vA7VbHrps-ftX1KL0dTVDkGv6N9p1Bjn

Sedangkan secara bathiniyyah, banyak dari kalangan umat Islam muncul rasa takut yang berlebihan. Seolah-olah yang mempunyai kewenangan mencabut manusia (pada saat ini) adalah COVID-19. Hal ini sangat dikhawatirkan oleh ulama’ yang ada di Indonesia, dengan kata lain umat Islam yang ada di Indonesia sedang dalam darurat tauhid. Karena apa? Karena adanya virus ini umat Islam menjadi lebih takut (yang tidak wajar) terhadap kematian yang disebabkan terjangkitnya virus tersebut. Sampai rasa takut yang seperti ini mampu melebihi rasa takut (taqwa) umat Islam kepada Allah. Jelaslah sudah, apa yang menjadi kekhawatiran ulama Indonesia terkait darurat tauhid.

Fenomena yang demikian menjadi sangat akrab diperbincangkan di kalangan masyarakat umum, hingga pada pengajian sorogan usai sholat Dhuha oleh Abuya KH. Abdul Mun’im Syadzili (selaku pengasuh PPSQ Asy-Syadzili Sumberpasir) pada hari Kamis, 19 Maret 2020. Abuya sangat khawatir atas hal ini, khawatir terhadap ketauhidan dari santri Asy-Syadzili. Karena takut yang sangat berlebihan terhadap COVID-19 adalah kesalahan yang sangat fatal. Semestinya yang ditakutkan oleh umat Islam adalah takut kepada Allah dan takut meninggal dalam keadaan suul-khotimah. Dalam hal ini Abuya menyikapi dengan potongan ayat 8 dari Surat Al-Jumu’ah, Allah berfirman:

قُلْ إِنَّ الْمَوْتَ الَّذِي تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُ مُلَاقِيكُمْ ۖ

Artinya: ”Katakanlah: "Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu,…”

Besar kecilnya rasa takut akan kematian tidaklah mampu merubah memperpanjang umur. Karena kematian selalu mengikuti. Tidak terpengaruh dengan waktu dan keadaan. Kapanpun kita semua pasti akan mati. Jadi untuk masalah takut akan mati ketika adanya virus ini menjadi hal yang kurang benar. 

Semestinya rasa takut yang pantas adalah rasa takut kepada Allah, dalam arti lain takut mati dalam keadaan yang tidak baik, takut mati dalam keadaan tidak membawa islam dan iman. Lantas bagaimana cara kita menyikapi kejadian yang menimpa saat ini, yaitu dengan tawakkal. Abuya mewanti-wanti agar jangan sampai kita (semua) salah mengartikan tawakkal. 

Penjelasan terkait tawakkal, Abuya membuka dengan potongan ayat 3 dari Surat Ath-Thalaq, Allah berfirman :

 وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ ۚ

Artinya : “Dan barang siapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.”

Selain itu Abuya menyebutkan hadist yang diriwayatkan oleh Ahmad dari Umar Ibnu al-Khottob, Nabi Muhammad SAW bersabda:
 
لَوْ أَنَّكُمْ تَتَوَكَّلُونَ عَلَى اللَّهِ حَقَّ تَوَكُّلِهِ لَرَزَقَكُمْ كَمَا يَرْزُقُ الطَّيْرَ تَغْدُو خِمَاصاً وَتَرُوحُ بِطَاناً

Artinya: ”Seandainya kalian betul-betul bertawakkal pada Allah, sungguh Allah akan memberikan kalian rizki sebagaimana burung mendapatkan rizki. Burung tersebut pergi pada pagi hari dalam keadaan lapar dan kembali sore harinya dalam keadaan kenyang.”

Menjadi pribadi yang tawakkal adalah orang yang paling enak. Karena dengan tawakkal yag semestinya, kita akan tercukupi. Dan semestinya kita memposisikan tawakkal kita layaknya tawakkalnya burung yang disebutkan dalam hadist. Akan tetapi, tidak menutup kemungkinan bagi beberapa diantara kita (umat manusia) salah dalam mengartikan tawakkal. Ada sebuah hikayat menceritakan bahwa ada sekelompok orang dari yaman hendak pergi ke Makkah untuk menunaikan ibadah haji dan tidak membawa bekal sama sekali. 

Lalu ada seseorang mempertanyakan hal tersebut,”mengapa kalian semua tidak berbekal sama sekali?”. Lalu mereka menjawab “kita semua bertawakkal (pasrah) kepada Allah”. Lalu mereka semua memulai berjalan menuju Makkah, pada akhirnya mereka semua diperjalanan meminta-minta (ngemis). kejadian tersebut menjadi Asbabun Nuzul dari ayat :

وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ ۚ وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ

Artinya: “Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal”. 

Dengan bertawakkal yang semestinya akan mampu menjauhkan kita dari tindakan-tindakan yang kurang baik, seperti ngemis (pada hikayat di atas).

Penjelasan di atas menjadi latar belakang adanya kebijakan pesantren dalam menyikapi munculnya virus COVID-19 (Corona). Selain itu, alasan mengapa tidak diliburkannya pesantren adalah terkait tawakkal yang semestinya, pesantren memiliki peran penting dalam menyikapi kejadian ini dengan ikhtiar doa yang maksimal.
Ini menjadi alasan supaya tidak mengesampingkan usaha secara bathiniyyah dibalik usaha-usaha yang lain yang dilakukan oleh orang-orang, seperti sterilisasi, membagikan wawasan terkait pencegahan dan semacamnya. 

Bukankah bertindak tawakkal harus menyertakan adanya usaha?. Hal ini dikuatkan dengan adanya sebuah riwayat, ada seseorang yang bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam , “Wahai Rasulullah, apakah saya ikat unta saya lalu tawakal kepada Allah Azza wa Jalla ataukah saya lepas saja sambil bertawakal kepada-Nya ? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab :

اعْقِلْهَا وَتَوَكَّلْ

“Ikatlah dulu untamu itu kemudian baru engkau bertawakal !” (HR. At-Tirmidzi no. 2517, hasan)

Tidak berhenti pada kasus tawakkal yang telah dijelaskan di atas, pasti diantara kita pernah menemui pernyataan terkait lockdown (isolasi). Jadi istilah lockdown sudah ada dalam Islam sebelum semua ini ada. 

Seperti menganjurkan menghindari suatu daerah yang terkena wabah penyakit terdapat sebuah hadist dari Usamah r.a., Nabi Muhammad SAW bersabda:

إِذَا سَمِعْتُمْ الطَاعُوْنَ بِأَرْضٍ، فَلاَ تَدْخُلُوْهَا، وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ، وَأَنْتُمْ فِيْهَا، فَلاَ تَخْرُجُوْا مِنْهَا.

Artinya: “Jika kalian mendengar ada wabah di suatu daerah, maka jangan memasuki daerah tersebut. Dan jika wabah terjadi di suatu daerah, dan kalian sedang berada di dalamnya, maka jangan keluar dari daerah tersebut”.

Maka dari itu, alangkah lebih baiknya bagi kita untuk mengikuti tuntunan yang telah duajarkan oleh Islam. Dan rasa takut terhadap virus tersbut sangatlah tidak pantas, karena virus tersebut juga ciptaan Allah. 

Barangkali virus tersebut adalah bala tentara yang Allah kirim untuk memberantas kaum-kaum yang tidak menyembah Allah. Hal ini dikuatkan dengan potongan ayat 31 dari Surat Al-Muddatstsir, Allah berfirman:

وَمَا يَعْلَمُ جُنُودَ رَبِّكَ إِلَّا هُوَ ۚ

Artinya: “Dan tidak ada yang mengetahui tentara Tuhanmu melainkan Dia sendiri.”

Demikian yang bisa disampaikan, semoga dengan adanya penjelasan di atas, kita tidak lagi keliru dalam bersikap tawakkal dan takut. Karena dengan adanya kejadian ini pastilah terbesit hikmah yang menakjubkan di dalamnya. Abuya juga berpesan kepada kita (santri) untuk lebih maksimal lagi dalam beribadah dan juga berdoa (dalam artian taqorrub ilallah), supaya kita semua terhindar dari virus tersbut dan segera dihilangkan wabah ini dari dunia.

 Aamien. (… Al-Fatihah)

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Salam Ta’dhzim Kami,
Creator Team Asy-Syadzili Center
Selasa,21 Maret 2020 M / 26 Rojab 1441 H
Sumberpasir, Pakis,
Sikap PPSQ Asy-Syadzili Menghadapi Virus COVID-19 (Corona)

Sikap PPSQ Asy-Syadzili Menghadapi Virus COVID-19 (Corona)

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Hampir empat bulan terakhir, dunia sedang dirisaukan dengan wabah penyakit yang pertama kali muncul di kota Wuhan, China, yakni virus COVID-19 atau biasa disebut dengan virus Corona. Virus ini menyebar dengan cepat di pelosok kota Wuhan. Tanpa disadari, sekarang ini sudah menyebar ke beberapa negara, termasuk negara kita, Indonesia. Dengan keadaan yang semakin kesini semakin genting dan mengkhawatirkan seluruh bangsa.



Presiden Jokowi memberikan kebijakan untuk menerapkan lockdown (isolasi) di daerah-daerah di Indonesia. Supaya menjadi lantaran untuk pencegahan dari virus COVID-19 (Corona) dan antisipasi dalam menghindari terjangkitnya virus tersebut. Dijalankannya kebijakan ini juga atas pertimbangan pemerintah daerah dan kondisi di daerah masing-masing. Jadi penerapan ini belum merata ke seluruh pelosok Indonesia.

Setelah Presiden memberikan kebijakan, kebijakan ini dilanjutkan oleh pemerintah daerah, hingga sampai pada kota Malang. Dimana PPSQ Asy-Syadzili, Sumberpasir, berada. Dengan adanya informasi terkait pencegahan dari virus COVID-19 (Corona) dan antisipasi dalam menghindari terjangkitnya virus tersebut,

Ketua YPS. Asy-Syadzili serta seluruh keluarga besar PPSQ Asy-Syadzili mengeluarkan Maklumat (yang akan dilampirkan di akhir pembahasan) yang di dalamnya berisi tentang sikap pencegahan dari virus COVID-19 (Corona) dan antisipasi dalam menghindari terjangkitnya virus tersebut.

Dengan adanya Maklumat ini, Keluarga Besar PPSQ Asy-Syadzili mengkhawatirkan atas kesehatan para santri dan ini sebagai bentuk ikhtiar dalam menghadapi virus COVID-19 (Corona) di PPSQ Asy-Syadzili,


Fenomena ini menjadi sangat akrab diperbincangkan di kalangan masyarakat umum, hingga pada pengajian sorogan usai sholat Dhuha oleh Abuya KH. Abdul Mun’im Syadzili (selaku pengasuh PPSQ Asy-Syadzili Sumberpasir) pada hari Senin, 16 Maret 2020.

Abuya sangat khawatir atas kejadian fenomena ini. Abuya menceritakan tentang dawuh/tulisan 15 tahun yang lalu dari seorang wali yang bernama Habib Abu Bakar Masyhur al-‘Adni, yang menyebutkan demikian “salah satu diantara tanda-tanda kiamat adalah munculnya penyakit-penyakit yang salah satunya disebabkan oleh virus Corona.

Dalam kitabnya sudah tertulis demikian. Tulisan ini sudah ada sejak 15 tahun yang lalu. Jauh sebelum orang-orang sekarang mengetahui tentang virus Corona”. Abuya menambahkan “Sejelek-jeleknya orang muslim adalah yang  menemui datangnya hari kiamat. Masak kita termasuk itu (orang-orang itu)?. Naudzubillah min dzalik.”

Saking memprihatinkannya virus ini, di Arab Saudi untuk menjalankan ibadah Thowaf ditutup sementara hingga penerbangan Internasional diberhentikan (sementara) juga. Hal ini menyebabkan tidak ada kegiatan ibadah umroh sampai semua dirasa aman. Di Indonesia, kegiatan berziaroh
Abuya mengeluarkan kebijakan untuk meliburkan kegiatan sekolah formal. Akan tetapi Abuya tidak berkenan untuk meliburkan kegiatan kepesantrenan, karena apabila pondok pesantren diliburkan malah makin membuat genting keadaan. Sampai Abuya dawuh demikian “apabila pondok pesantren diliburkan, maka kiamat akan benar-benar terjadi. Justru mestinya kita sebagai santri memiliki kewajiban untuk taqorrub kepada Allah. Bersama-sama kita qiyamul lail dan membaca istighfar. Sekarang ini kita benar-benar menjadi “pejuang””.

Abuya menguatkan dengan menyebutkan potongan ayat 31 dari Surat An-Nur, Allah berfirman:

وَتُوبُوٓا۟ إِلَى ٱللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ ٱلْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Artinya: “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung”.

Disini kita semua harus menjadi pribadi yang bermanfaat bagi yang lain, dengan apa? Dengan cara kita berdoa dengan maksimal, taqorrub dan bertaubat kepada Allah, dan memohon ampunan atas segala dosa. (InsyaAllah) Dengan keberkahan atas doa tersebut, semoga Allah segera menghilangkan virus COVID-19 (Corona) dan semoga kita semua tidak termasuk orang-orang yang menemui hari kiamat. Selain itu ikhtiar berupa doa,

Abuya juga menyampaikan ikhtiar berupa usaha/sikap. Seperti menjaga untuk daimul wudhu’, menjaga kebersihan, dan lebih memperketat untuk keluar masuk pesantren (interaksi dengan orang luar). Jadi, sementara kegiatan luar pesantren yang sifatnya berkenaan dengan santri maupun wali santri atau orang-orang yang mempunyai hubungan dengan pesantren diberhentikan sementara.

Karena untuk mengantisipasi dari segala kemungkinan. Karena di pondok pesantren, kita semua berkumpul bersama, apabila ada yang tertular satu santri, maka yang lain juga memungkinkan untuk tertular juga. Selain itu, (insyaAllah) kegiatan sholat jum’at sementara akan dilakukan di masjid PPSQ Asy-Syadzili.

Selain penjelasan di atas, Abuya menambahkan terkait etika dalam bersin, seperti menutup mulut dan berdoa ketika bersin. Dan membaca istighfar ketika qiyamul lail (ijazah dari gurunya Abuya) Supaya kita semua terhindar dari penyakit.

Adanya Maklumat (yang akan dilampirkan di akhir pembahasan) yang dikeluarkan oleh keluarga besar PPSQ Asy-Syadzili atas rekomendasi dari Gus dr. Mufid, Gus dr. Mansyur, dan dr. Hani, yang beliau bertiga adalah dari Bani Syadzili.
-----
Abuya memberikan informasi tambahan, ketika menjalankan kegiatan Hizb Qur’an (insyaAllah dijelaskan di pembahasan yang akan datang) sekalian memperingati Haul guru qur’annya Abuya, yakni Kyai Miftah Abu Amar dan juga memperingati harlah NU.

Terakhir Abuya menutup pengajian sorogan dengan dawuh “Apa yang tertera di Maklumat harus benar-benar kita lakukan. Semoga dengan kiat-kiat ikhtiar kita ini, kita terhindar dari segala marabahaya”. (Aamien… Al-Fatihah)
-----
“Pepiling damel kito sedanten untuk selalu ikhtiar secara dhohir ugi batin. Enten e kejadian niki, supados kito sedanten langkung berusaha taqorrub dating Allah, nedi pengapurane atas sedanten e kesalahan (taubat). Mugi-mugi ikhtiar kito sedanten diterami kalean Allah ugi barokah supados kito sedanten terhindar saking marabahaya kalean termasuk ten lebete golongan tiyang-tiyang ingkang sholih”.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Salam Ta’dhzim Kami,
Creator Team Asy-Syadzili Center
Selasa,17 Maret 2020 M / 22 Rojab 1441 H
Sumberpasir, Pakis, Malang.

Al-Qur'an Beserta Keberkahannya dan Orang-orang Ulul Albab

Al-Qur'an Beserta Keberkahannya dan Orang-orang Ulul Albab

Assalamualaikum Wr. Wb.

Al-Qur’an adalah mu’jizat yang diturunkan oleh Allah melalui malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW. Bagi umat islam, Al-Qur’an adalah kitab suci yang dimana harus diimani keberadaannya.



Bukan tanpa alasan mengapa umat islam harus mengimani Al-Qur’an. Pastilah didalamnya terdapat banyak keistimewaannya dan membawa keberkahan tersendiri. Selain itu Al-Qur’an juga mampu menyafaati siapapun yang mau menjaganya (dalam artian mempelajarinya, terlebih-lebih menghafalkannya juga).

Hal ini penjelasan secara umumnya. Bagaiamana dengan penjelasan secara detailnya? Mari bersama menyimak penjelasan dari Abuya KH. Abdul Mun’im Syadzili sebagai berikut: Pada hari Selasa, 25 Februari 2020, tepatnya seusai sholat Dhuha di PPSQ Asy-Syadzili Sumberpasir, kami selaku santri mengikuti kegiatan mengaji sorogan yang langsung disampaikan oleh guru kami yakni Abuya KH. Abdul Mun’im Syadzili.

Di waktu tersebut Abuya membuka penjelasan terkait Al-Qur’an yang penuh berkah dan orang-orang yang Ulul Albab.

Dalam surat Shaad ayat 29, Alah berfirman:

 كِتَابٌ أَنزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِّيَدَّبَّرُوا آيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ 

Penjelasan Abuya terkait ayat di atas seperti ini, “Al-Qur’an (itu) adalah kitab yang diturunkan oleh Allah dan diberkahi, keberkahan Al-Qur’an sangat luar biasa. Dengan Al-Qur’an orang akan meraih kebahagiaan di dunia dan akhirat”

 Hal ini Abuya menguatkan dengan hadist Nabi Muhammad SAW yang berbunyi:


 اِقْرَؤُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّ اللهَ لاَ يُعَذِّبُ قَلْبًا وَعَى الْقُرْآن وَإِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ مَأْدُبَةُ اللهِ فَمَنْ دَخَلَ فِيْهِ فَهُوَ آمِنْ وَمَنْ أَحَبَّ الْقُرْآنَ فَاَبْشِرْ 

Penjelasan Abuya terkait hadist di atas seperti ini “hafalkan Alqur’an Allah tidak akan menyiksa hati yang menyimpan Al-Qur’an. Dan sesungguhnya Al-Qur’an adalah perjamuan Allah dan barang siapa yang masuk kedalamnya, maka akan merasakan kesentosaan. Barang siapa cinta kepada Al-Qur’an, maka bergembiralah. (itu mubarokun)”

Sebenarnya tujuan dari diturunkannya Al-Quran agar kita semua bertadabbur dengan ayat-ayat didalamnya dan bagi orang-orang Ulul Albab mau mengambil pelajaran dan nasehat dari Al-Qur’an. Jika kedua hal tersebut terjadi, maka adanya Al-Qur’an yang terpatri dalam diri kita tidak ada artinya. Abuya melanjutkan penjelasan terkait “orang-orang Ulul Albab itu siapa?”. Surat yang paling lengkap menjelaskan tentang Ulul Albab adalah surat Az-Zumar.

Diantaranya pada ayat 9:

 أَمَّنْ هُوَ قَانِتٌ آنَاءَ اللَّيْلِ سَاجِدًا وَقَائِمًا يَحْذَرُ الْآخِرَةَ وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ ۗ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ ۗ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ 

Penjelasan Abuya terkait ayat di atas seperti ini “bagaimana hasil dari tadzakkurnya orang Ulul Albab?. Yakni, yang sangat nurut kepada Allah dan selalu ibadah kepada Allah di waktu siang maupun malam. Melakukan hal-hal baik tanpa tergantung waktu. Entah malam entah siang. Karena di dalam hati mereka takut akan siksaan akhirat dan selalu mengharapkan rengkuh kasih Allah. Hal tersebut didasari dengan menggabungkan al-roja’(harapan) dan al-khouf (khawatir).

Dalam artian penuh pengharapan akan rahmatnya Allah dan hatinya selalu dipenuhi rasa khawatir mengapa belum mampu menjadi hamba yang baik sebaik-baiknya.

Hal ini dikuatkan dengan penjelasan “harus berbeda antara orang yang memiliki ilmu dengan yang tidak” sudah pasti, apabila sikap, tingkah, dan semacamnya yang dilakukan oleh orang berilmu itu sama dengan orang tidak berilmu. Maka ilmu tersebut tidak ada artinya. Karena semakin berilmu seseorang maka (mestinya) semakin faham dengan apa yang akan dilakukannya.

Abuya memperingatkan apabila kita berharap menjadi orang Ulul Albab, maka alangkah baiknya kita untuk tidak sombong meskipun kita semua sudah ikut ngaji ratusan bahkan ribuan kali. Bahkan sampai tak mau mengikuti pengajian lagi. Hal ini sangat disayangkan. Padahal didalam tiap-tiap majlis ilmu terdapat nasehat-nasehat yang disampaikan, tersurat maupun tersirat.

Dengan nasehat tersebut kita mampu mengambil hikmah didalamnya hingga mampu mengaplikasikannya dalam diri kita. Hikmah bagi orang mukmin adalah suatu barang yang hilang dan sangat berharga. Dimanapun tempatnya hikmah bias diambil. Maka dari itu kita harus menemukan hikmah dimanapun tempatnya dan lebih-lebih kita mengambil semua kebaikan didalamnya dan kita ikuti.

Dalam surat Az-Zumar ayat 21:

 أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ أَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَسَلَكَهُ يَنَابِيعَ فِي الْأَرْضِ ثُمَّ يُخْرِجُ بِهِ زَرْعًا مُخْتَلِفًا أَلْوَانُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَجْعَلُهُ حُطَامًا ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَذِكْرَىٰ لِأُولِي الْأَلْبَابِ

Artinya: “Apakah kamu tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Allah menurunkan air dari langit, maka diaturnya menjadi sumber-sumber air di bumi kemudian ditumbuhkan-Nya dengan air itu tanam-tanaman yang bermacam-macam warnanya, lalu menjadi kering lalu kamu melihatnya kekuning-kuningan, kemudian dijadikan-Nya hancur berderai-derai. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal”.

 Abuya melanjutkan penjelasan dengan demikian “Dunia sangat indah gemerlapnya hingga mampu menyilaukan mata kita. Akan tetapi adanya gemerlapnya dunia tersebut tidak artinya dan tidak ada apa-apanya di hadapan Allah”.

 Abuya menguatkan dengan hadist sebagai berikut :

 إِنَّ الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ وَمَلْعُونٌ مَا فِيهَا إِلَّا ذِكْرَ اللَّهِ وَمَا وَالَاهُ وَعَالِمًا أَوْ مُتَعَلِّمًا 

“Dunia dilaknat oleh Allah apapun yang ada di dalam dunia, kecuali dzikir kepada Allah dan apa yang mengiringinya dan orang-orang alim dan mutaallim”.

Dengan penjelasan tersebut, orang yang Ulul Albab menyadari gemerlap indahnya dunia yang diidamkan oleh orang-orang pada umumnya dan siapapun yang tertipu dengan dunia ini. Pada akhirnya semua akan sirna dan tidak ada artinya di hadapan Allah.

Akan tetapi hanya amal-amal baik yang akan kita temukan kelak di sisi Allah. Abuya menutup sorogan kali ini dengan berdoa demikian:

 اَللّهُمَّ اجْعَلْنَا مِنْ أُوْلِى الْأَلْبَابِ ---آمين--(... الفاتحة) 

Wassalamualaikum Wr. Wb. Salam Ta’dhzim Kami, Creator Team Asy-Syadzili Center 16 Maret 2020 M / 21 Rojab 1441 H Sumberpasir, Pakis, Malang.

Maps And Contact

Temukan kami di Maps dengan mudah, atau hubungi kami melalui form dibawah ini.

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *